Make your own free website on Tripod.com
                                                       
 
                                                                        

  وَلَقَدْ جَاءَكُم مُّوْسَى بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ اتَّخَذْتُمُ الْعِجْلَ مِن بَعْدِهِ وَأَنتُمْ ظَالِمُوْنَ

(92) Dan sesungguhnya ielah datang kepada kamu Musa dengan keterangan kcterangan, kemudian kamu ambil (sembah) anak lembu sesudah itu, dan adalah kamu orang-crang yang aniaya.


وَ إِذْ أَخَذْنَا مِيْثَاقَكُمْ وَ رَفَعْنَا فَوْقَكُمُ الطُّوْرَ خُذُوْا مَا آتَيْنَاكُمْ بِقُوَّةٍ وَ اسْمَعُوْا قَالُوْا سَمِعْنَا وَ عَصَيْنَا وَ أُشْرِبُوْا فِيْ قُلُوْبِهِمُ الْعِجْلَ بِكُفْرِهِمْ قُلْ بِئْسَمَا يَأْمُرُكُمْ بِهِ إِيْمَانُكُمْ إِنْ كُنْتُمْ مُّؤْمِنِيْنَ

(93) Dan (ingatlah) tatkala Kami ambil perjanjian kamu, dan Kami angkatkan gunung di atas kamu. Lalu Kami firman­kan : Ambillah apa yang kami datangkan kepada kamu dengan sungguh-sungguh dan dengarkan lah ! Mereka ber­kata : Telah kami dengarkan dan kami durhakai. Dan menyelusuplah ke dalam hati mereka anak-lembu itu lantaran kekafiran mereka. Katakanlah : Alangkah buruk­nya apa yang disuruhkan oleh iman kamu itu, kalau mcmang kamu beriman.


قُلْ إِنْ كَانَتْ لَكُمُ الدَّارُ الْآَخِرَةُ عِنْدَ اللهِ خَالِصَةً مِّنْ دُوْنِ النَّاسِ فَتَمَنَّوُا الْمَوْتَ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِيْنَ 

(94) Katakanlah : Jika memang untuk kamu negeri akhirat itu di sisi Allah telah ditentukan, tidak ada bagi orang-orang lain, maka cobalah minta mati itu , jika kamu memang orang ­orang benar.


وَ لَنْ يَتَمَنَّوْهُ أَبَدًا بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيْهِمْ وَ اللهُ عَلِيْمٌ بِالظَّالِميْنَ

(95) Sekali-kali mereka tidak akan meminta mati, tersebab apa yang telah didahulukan oleh tangan mereka. Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-­orang yang zalim.


وَ لَتَجِدَنَّهُمْ أَحْرَصَ النَّاسِ عَلَى حَيَاةٍ وَ مِنَ الَّذِيْنَ أَشْرَكُوْا يَوَدُّ أَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ أَلْفَ سَنَةٍ وَ مَا هُوَ بِمُزَحْزِحِهِ مِنَ الْعَذَابِ أَنْ يُعَمَّرَ وَ اللهُ بَصِيْرٌ بِمَا يَعْمَلُوْنَ

(96) Dan sesungguhnya akan engkau dapati mereka itulah yang seloba-loba manusia terhadap hidup , dan lebih dari orang-orang yang musyrikin, ingin setiap orang dari mereka jikalau diberi umur seribu tahun. Padahal tidaklah akan menunda-nundanya dari azab panjang umurnya itu. Dan Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan.


Kamu menyatakan bahwa hanya akan beriman kepada Kitab yang kamu terima, dan tidak mau berirnan kepada yang di dalamnya. Itu hanya cakapmu saja:

وَلَقَدْ جَاءَكُم مُّوْسَى بِالْبَيِّنَاتِ
"Dan sesungguhnya telah datang kepada kamu Musa dengan keterangan-keterangan. " (pangkal ayat 92).

Berapa banyak dia mempertunjukkan kepada kamu mu'jizat kebesaran Allah. Meskipun hal itu ditujukan kehanyakannya kepada Fir'aun namun kamu tentu dapat mengambil i'tibar dan kejadian-kejadian itu.

ثُمَّ اتَّخَذْتُمُ الْعِجْلَ مِن بَعْدِهِ
"Kemudian kamu ambil (kamu sernbah) anak-lembu sesudah itu."

Itulah bukti bahwa kamu hanya beriman kepada yang diturunkan kepada kamu ?

وَأَنتُمْ ظَالِمُوْنَ
"Adalah kamu orang-orang yang aniaya. "( ujung ayat 92).

Yaitu menganiaya dirimu sendiri, karena kamu dibebaskan dari tindasan Fir'aun yang menyembah berhala, oleh Allah Yang Maha Tunggal, padahal kamu sembah lagi berhala anak-lembu setelah kamu diselamatkan. Itulah satu aniaya besar terhadap diri sendiri.

وَ إِذْ أَخَذْنَا مِيْثَاقَكُمْ وَ رَفَعْنَا فَوْقَكُمُ الطُّوْرَ خُذُوْا مَا آتَيْنَاكُمْ بِقُوَّةٍ وَ اسْمَعُوْا
"Dan (ingatlah) tatkala Karni arnbil perjanjian kanmu, dan Karni angkatkan gunung dt atas kamu. Lalu Kami firmankan: Arnbillah apa yang Kami datangkan kepada kamu dengan. sungguh-sungguh dan dengarkanlah. " (pangkal ayat 93).

Dengarkanlah segala ajaran yang disampaikan kepada kamu dengan perantaraan Rasul Kami Musa dan Harun. Tetapi apa sambutan kamu atas perjanjian itu, perjanjian yang sampai mengancam kamu akan menghimpitmu dengan gunung ?

قَالُوْا سَمِعْنَا وَ عَصَيْنَا
"Mereka berkata : Telah kami dengarkan dan kami durhakai. "

Begitulah sambutan kamu atas perjanjian dan perintah Tuhan. Meskipun mulut tidak berkata begitu, tetapi perbuatanmu menjawab begitu. Pengaruh apa yang telah masuk ke dalam hatimu sehingga sampai kamu berani mendurhakai sampai sedemikian rupa ? Scbabnya ialah :

وَ أُشْرِبُوْا فِيْ قُلُوْبِهِمُ الْعِجْلَ بِكُفْرِهِمْ
"Dan menyelusuplah ke dalam hati mereka anak-lembu itu lantaran kekafiran mereka. "

Artinya pengaruh penyembahan kepada berhala anak-lembu itu sudah sangat meresap ke dalam hati mereka, sehingga walaupun telah diancam akan dihimpit gunung, walaupun telah diperintah supaya setia kepada hukum Taurat dengan sungguh-sungguh, namun pengaruh anak-lembu itu belum lagi kikis dari dalam hatinya.

قُلْ
"Katakanlah "- wahai Utusan Kami --

بِئْسَمَا يَأْمُرُكُمْ بِهِ إِيْمَانُكُمْ إِنْ كُنْتُمْ مُّؤْمِنِيْنَ
"Alangkah buruknya apa yang disuruhkan oleh iman kamu itu, kalau rnemang kamu beriman. " (ujung ayat 93).

Kalau memang kamu beriman kepada syariat yang diturunkan kepada Musa, padahal terbukti ancaman runtuh gunung tidak merubah perangaimu dan perintah memegang Taurat sungguh-sungguh dengan nyata-nyata kamu durhakai, memang amat buruklah pengaruh dari apa yang kamu katakan beriman itu.

Tadi mereka menganggap Bani Israil adalah kaum yang diistimewakan Allah. Di akhirat merekapun akan mendapat tempat yang lebih mulia daripada tempat segala bangsa dan kaum di seluruh dunia. Mereka adalah kaum yang handal, dipilih Tuhan buat melebihi segala bangsa di dunia dan di akhirat. Kalau memang demikian keyakinan kamu :

قُلْ
"Katakanlah" -- Wahai Utusan Kami ---

إِنْ كَانَتْ لَكُمُ الدَّارُ الْآَخِرَةُ عِنْدَ اللهِ خَالِصَةً مِّنْ دُوْنِ النَّاسِ فَتَمَنَّوُا الْمَوْتَ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِيْنَ
"Jika memang untuk kamu negeri akhirat itu,di sisi Allah sudah ditentukan, tidak ada bagi orang-orang lain, maka cobalah minta mati itu; jika kamu memang orang-orang yang benar." (ayat 94).

Karena orang yang sudah yakin bahwa dia telah disediakan tempat yang mulia di akhirat; melebihi segala manusia di dunia ini, apalah artinya dunia. Bukankah orang lain takut menghadapi maut karena keyakinan itu. Keberanian menghadapi maut adalah bukti yang terang atas adanya keyakinan itu.

Sebelum mereka menjawab, sudah nyata akan jawabnya. Mereka tidak berani menghadapi maut.

وَ لَنْ يَتَمَنَّوْهُ
"Sekali-kali mereka tidak akan meminta mati. " (pangkal ayat 95).

Mendengar sebutan mati saja mereka sudah takut. Mengapa demikian ?

أَبَدًا بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيْهِمْ
"Tersebab apa yang telah didahului oleh tangan mereka ".

Artinya dosa sudah terlalu banyak diperbuat di dunia ini dan hati sangat lekat kepada dunia. Sebab itu timbullah takut mereka kepada mati.

وَ اللهُ عَلِيْمٌ بِالظَّالِميْنَ
"Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim. " (ujung ayat 95).

Allah Maha Mengetahui akan gerak-gerik orang-orang yang berlaku aniaya dengan melanggar segala perintah yang ditentukan Tuhan.

Inipun dapatlah menjadi i'tibar bagi kita bagaimana suasana dan perbedaan semangat Bani Israil dengan kaum Muslimin di masa itu. Muhajirinnya dan Ansharnya. Muhajirin dan Anshar yakin akan kebenaran agama mereka. Mereka yakin bahwa syariat yang mereka anut ini adalah benar. Dan mereka berani mempertahankannya dengan jiwa raga mereka.

Semuanya bersedia mati untuk itu. Mereka berani ! Sebab mati bagi mereka adalah syahid. Yaitu kesaksian atas adanya kebenaran Tuhan. Bukan karena mereka merasa bahwa kalau telah mengakui Islam dengan sendirinya mereka mendapat tempat diakhirat kelak. Malahan di akhir Surat Ali Imran kelak akan berjumpa permohonan orang Mukmin agar mereka diberi tempat istimewa di sisi Allah di akhirat. Tetapi Tuhan dengar terang-terang menyampaikan jawaban bahwa tempat istimewa di sisi Allah tidaklah akan diberikan kalau mereka belum berani menderita disakiti pada jalanKu, diusir dari rumah-tangga dan kampung-halaman karena menegakkan cita agama. Berani berperang, membunuh dan terbunuh.

Kesediaan mati karena iman adalah ujian yang penting bagi seorang yang mengaku dirinya mukmin. Sebagai kata ahli : "Mati adalah bukti cinta yang sejati. "

وَ لَتَجِدَنَّهُمْ أَحْرَصَ النَّاسِ عَلَى حَيَاةٍ
''Dan sesungguhnya akan engkau dapati rnereka itulah yang seloba-loba munusia terhadap hidup."(pangkal ayat 96)

Meskipun mereka mengaku beriman kepada Kitab Wahyu yang diturunkan Tuhan.

وَ مِنَ الَّذِيْنَ أَشْرَكُوْا
"Dan lebih dari orang-orang yang musyrikin. "

Orang-orang yang musyrikin menyembah berhala lebih berani mernpertahankan berhala mereka, walaupun pendirian itu tidak benar. Sebab mereka yakin pula dengan runtuhnya berhala itu artinya ialah keruntuhan bagi kemegahan mereka dan nenek-moyang mereka.
Tetapi Bani Israil yang mereka pertahankan apa ? Yang mereka tuju apa ? Yang mereka tuju ialah kemegahan hidup, mengumpul harta-benda sebanyak-banyaknya, walaupun dengan menternakkan uang (riba). Menguasai ekonomi setempat dan memeras keringat orang yang lemah. Oleh sebab itu maka:

يَوَدُّ أَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ أَلْفَ سَنَةٍ
"ingin setiap orang dari mereka jikalau diberi umur seribu tahun. "

Oleh karena terikatnya hati kepada dunia, tidak lagi ingat kepada mati. Meskipun lidah tidak mengatakan hidup seribu tahun, tetapi kesan dari sikap dan perbuatan menunjukkan demikian. Karena mengejar kegagahan dunia, persediaan untuk akhirat tidak mereka acuhkan.

Tetapi ada juga orang berpendapat bahwa kerakusan orang Yahudi, mencari kckayaan sebanyak-banyaknya sehingga mengesankan ingin hidup seribu tahun; adalah karena di dalam Kitab Taurat sendiri tidak dibentangkan hal akhirat.

Pada hemat kita , meskipun dalam Kitab Taurat yang sekarang itu memang tidak disinggung banyak dari hal hidup sesudah mati, namun dalam hati sanubari manusia yang beriman , mesti juga ada kesan tentang akhirat.

Pelajaran Budha pun tidak banyak menyinggung soal akhirat, tetapi kaum pemeluk Budaa tidak serakus orangg Yahudi akan harta. Keduanya itu kita hitung ialah pada umumnya :

وَ مَا هُوَ بِمُزَحْزِحِهِ مِنَ الْعَذَابِ أَنْ يُعَمَّرَ
"Padahal tidaklah akan menunda-nundanya dari azab panjang urnur itu."

Penundaan mati, perpanjangan umur tidaklah akan dapat menunda dari azab. Betapapun panjangnya umur , namun akhirnya mesti mati. Janganlah disebut sebagai kata yang tinggi, yaitu seribu tahun, sedangkan sehingga usia seratus tahun sajapun jasmani telah mulai lemah dan rohani telah mulai tidak berdaya, dan akhirtaya mati juga. Bertambah panjang umur, kalau tidak ada amal, artinya hanya menambah banyak jumlah dosa yang akn diperkirakan di hadapan Tuhan saja.

Tepatlah apa yang diungkapkan oleh penyair Indonesia yang terkenal almarhum Khairil Anwar bahwa : "Hidup hanyalah menunda kekalahan." Namun kekalahan pasti datang.

وَ اللهُ بَصِيْرٌ بِمَا يَعْمَلُوْنَ
"Dan Allah adalah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan. "(ujung ayat °6).

Kemanapun akan menyembunyikan diri , teropong penglihatan T'uhan tidak lepas dari diri mereka , Dan semuanya kelak akan diperhitungkan dihadapan hadhrat Allah dengan seksama. Kebohongan , iman yang pura-pura, kerakusan kepada dunia, membanggakan diri tetapi takut mati , semuanya itu adalah keruntuhan jiwa yang akan dipertanggung jawabkan kelak di hadapan T'uhan.
 


01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21  22  23 24 25 26 27 28 29  To Main Menu