Make your own free website on Tripod.com
                                                       
 
                                                       TAFSIR AYAT  75 - 79         

                                                                       


 أَفَتَطْمَعُوْنَ أَنْ يُؤْمِنُوْا لَكُمْ وَ قَدْ كَانَ فَرِيْقٌ مِّنْهُمْ يَسْمَعُوْنَ كَلاَمَ اللهِ ثُمَّ يُحَرِّفُوْنَهُ مِن بَعْدِ مَا عَقَلُوْهُ وَ هُمْ يَعْلَمُوْن

(75) Apakah kamu ingin benar agar mereka percaya kepada kamu, padahal sesungguhnya telah ada segolongan dari mereka yang mendengar Kalam Allah, kemudian mereka obah-obah dia sesudah mereka naengexti, padahal mereka mengetahui


وَ إِذَا لَقُوا الَّذِيْنَ آمَنُوْا قَالُوْا آمَنَّا وَ إِذَا خَلاَ بَعْضُهُمْ إِلَىَ بَعْضٍ قَالُوْا أَتُحَدِّثُوْنَهُمْ بِمَا فَتَحَ اللهُ عَلَيْكُمْ لِيُحَآجُّوْكُم بِهِ عِنْدَ رَبِّكُمْ أَفَلاَ تَعْقِلُوْنَ

(76) Dan apabila mereka berjumpa dengan orang.-orang yang beriman, merekapun berkata : kami telah beriman ! Dart apabila bersendiri sebagian mereka dengan yang set?agAan, berkatalah mereka : Apakala akan kamu ceritakan kepada mereka apa yang telah di bukakan Allah kepada kamu, supaya nanti mereka mendakwa kamu di hadapan Tuhan kamu ? Apakah kamu tidak mengerti ?


أَوَلاَ يَعْلَمُوْنَ أَنَّ اللهَ يَعْلَمُ مَا يُسِرُّوْنَ وَ مَا يُعْلِنُوْنَ

(77) Apakah tidak mexd:ka talbu bahwasanya Allah mengetahui apa yang mexeka rahasiakan dan apa yang mereka nyata­kan ?


وَ مِنْهُمْ أُمِّيُّوْنَ لاَ يَعْلَمُوْنَ الْكِتَابَ إِلاَّ أَمَانِيَّ وَ إِنْ هُمْ إِلاَّ يَظُنُّو

(78) Dan setengah dari mereka adalah yang tidak kenal tulisan, tidak mereka ketahui akan al-Kitab, kecuali dongeng-dongeng, dan tidak ada mereka selain bersangka ­sangka.


فَوَيْلٌ لِّلَّذِيْنَ يَكْتُبُوْنَ الْكِتَابَ بِأَيْدِيْهِمْ ثُمَّ يَقُوْلُوْنَ هَذَا مِنْ عِنْدِ اللهِ لِيَشْتَرُوْا بِهِ ثَمَناً قَلِيْلاً فَوَيْلٌ لَّهُمْ مِّمَّا كَتَبَتْ أَيْدِيْهِمْ وَوَيْلٌ لَّهُمْ مِّمَّا يَكْسِبُوْنَ

( 79) Maka celakalah bagi orang­orang yang menulis kitab dengan tangan mereka, kemudian mereka katakan : Ini adalah dari sisi Allah, karena mereka hendak menjualnya dengan harga yang sedikit. Celaka bagi mereka dari apa yang ditulis oleh tangan mereka, dan celaka bagi mereka lantaran penghasilan mereka.


Melakukan dakwah kepada orang-orang Yahudi itu adalah dalam rangka wajib juga. Tetapi jangan terlalu diharapkan bahwa lantaran mereka telah diberi dakwah, mereka akan masuk berbondong ke dalam Islam.

Memang pokok-pokok yang memungkinkan mereka memeluk Islam banyak. Terutama karena dasar yang satu di antara ajaran mereka dengan Islam, yaitu teguh pada Tauhid. Tetapi itu jangan terlalu diharapkan. Karena ada sebab yang lain-lain yang menghalangi, yaitu dasar tidak jujur mereka.

أَفَتَطْمَعُوْنَ أَنْ يُؤْمِنُوْا لَكُمْ وَ قَدْ كَانَ فَرِيْقٌ مِّنْهُمْ يَسْمَعُوْنَ كَلاَمَ اللهِ ثُمَّ يُحَرِّفُوْنَهُ مِن بَعْدِ مَا عَقَلُوْهُ
"Apakah kamu ingin benar agar mereka percaya kepada kamu ?Padahal sesungguhnya telah ada segolongan dari mereka yang mendengar Kalam Allah, kemudian mereka obah-obah dia sesudah mereka mengerti. " (pangkal ayat 75).

Hal ini diperingatkan kepada Nabi Muhammad s.a.w,dan umatnya , khusus kepada sahabat-sahabat beliau yang hidup ketika ayat diturunkan , yang sangat mengngharap moga-moga lantaran selalu mendapat seruan , orang Yahudi itu akan berbondong masuk lslam.

Ayat ini memperingatkan jangan terlalu diharap , sebab mengubah-ubah ayat atau isi maksud ayat, dan menafsirkannya secara lain , sudahlah menjadi kebiasaan mereka , bahkan sudah sejak jaman Musa lagi sudah demikian.

Mereka dengar Kalam Allah. Sabda Taurat .Mereka akui itu memang Kalam Allah, tetapi kemudian mana yang mereka rasa berat mereka ubah dengan sengaja. Bahkan ini terasa sendiri oleh Nabi Musa , ketika beliau masih hidup dan telah dekat kepada ajalnya, sehingga diperintahkannya menulis segala isi Taurat untuk diingat oleh anak cucu . Namun demikian, seketika dia dipanggil menghadap oleh Allah Ta'ala bersama Yusya' yang akan meneruskan pimpinannya atas Bani Isril .jika beliau meninggal, Tuhanpun telah memperingatkan kepada Musa, bahwa sepeninggal Musa kelak kaumnya ini akan menyembah dewa-dewa dan meninggalkan Allah.[ Lihat kitab Bilangan , Taurat , Pasal 31 , ayat 16 dan 17 ]

Sebab itu meskipun seketika Taurat tertulis lengkap , lagi berani mereka mengubah maksudnya menurut kehendak mereka, apatah lagi Taurat yang ditulis dijaman Nabi Muhammad s.a.w, sampai ke jaman kita sekarang bukan lagi Taurat yang ditulis di jaman Musa itu.

وَ هُمْ يَعْلَمُوْن
"Padahal mereka mengetahui" (ujung ayat 75).

Bunyi ayat ini memperjelas lagi bahwa penafsiran yang salah , atau menyalahkan penafsiran adalah mereka lakukan dengan sengaja dan dengan sadar.

Sedangkan sebelum timbul Nabi Muhammad s.a.w dan belum timbul gerakan Islam ini di Madinah, mengubah isi Kalam Allah menurut kemauan mereka dan untuk menjaga martabat mereka, mereka lagi mau , apatah lagi setelah kekuatan Nabi Muhammad s.a.w sudah bangkit demikian rupa dan mereka mulai terdesak. Niscaya mengubah-ubah maksud itu akan kejadian lagi.

وَ إِذَا لَقُوا الَّذِيْنَ آمَنُوْا قَالُوْا آمَنَّا
" Dan apabila mereka berjumpa dengan orang-orang yang telah beriman ,merekapun berkata : Kami telah beriman. " (pangkal ayat 76)

Di sini jelas jiwa yang mulai lemah dan ragu. Kebenaran Islam dengan semangat yang baru itu tidak dapat dihalangi lagi , tetapi mereka berat melepaskan yang lama .Sebab terpaksa mereka bermuka manis , kepada orang-orang yang telah beriman kepada Nabi Muhammad s.a.w, dan mereka mengaku beriman pula untuk menjaga diri atau melihat angin. Sebab tenaga buat menghalanginya tidak ada lagi.

وَ إِذَا خَلاَ بَعْضُهُمْ إِلَىَ بَعْضٍ قَالُوْا أَتُحَدِّثُوْنَهُمْ بِمَا فَتَحَ اللهُ عَلَيْكُمْ
"Dan apabila bersendiri sebugian mereka dengan sebagian , berkatalah mereka : Apakah akan kamu ceritakan kepada mereka apa .yang telah dibukakan Allah kepada rnereka ?'

Timbullah bisik-bisik , namun meskipun di antara kita telah ada yang mengaku beriman pula untuk menjaga diri , sekali-kali jangan dibukakan kepada mereka isi kitab yang sebenarnya , yang telah dibukakan Tahan Allah kepada kita sejak dahulu, bahwa memang akan ada Nabi Akhir Jaman , yang kita telah berjanji dengan Tuhan akan mematuhi syari'at Nabi itu jika dia datang. Apakah rahasia itu akan kamu sampaikan kepada mereka ?

لِيُحَآجُّوْكُم بِهِ عِنْدَ رَبِّكُمْ أَفَلاَ تَعْقِلُوْنَ
"Supaya nanti mereka mendakwa kamu di hadapan T'uhan kamu ? , apa kamu tidakmengerti ? " (ujung ayat 76).

Bagaimanapun rapat pergaulan orang-orang yang menganut keimanan baru , pengikut Muhammad itu, namun rahasia kitab kita jangan dihuka. Karena kalau mereka tahu hal itu tentu berkata kepada kita : Kalau sudah seterang itu tersebut di dalam Kitab kamu , mengapa kamu tidak juga bernar-benar percaya . Sebab itu hendaklah kamu awas benar, bila berdebat dengan Muhammad dan pengikut-pengikutnya itu. Apakah kamu tidak mengerti bahwa kalau rahasia itu terbuka, akan membawa celaka bagi kita dan meruntuhkan kedaulatan agama kita , Pusaka turun-temurun nenek-moyang kita ? Tetapi bagi mereka hal itu dipandang rahasia. Bagi Tuhan tidak ada yang dapat mereka rahasiakan.

أَوَلاَ يَعْلَمُوْنَ أَنَّ اللهَ يَعْلَمُ مَا يُسِرُّوْنَ وَ مَا يُعْلِنُوْنَ
"Apakah tidak mereka tahu bahwasanya Allah mengetahui apa yang mereka rahasiakan dan apa yang rnereka nyatakan. " (ayat 77)

Banyak hal dapat kita simpulkan dari ayat ini.
Pertama menjadi teranglah bahwa memang Nabi kita dan sahabat-sahabatnya tidak pernah terlebih dahulu membaca Kitab Taurat sebagaimana yang didakwakan oleh setengah kaum Oietitalis , di antaranya Goldziher seorang Orientalis Yahudi. Maka pengetahuan Nabi Muhammad bahwa dirinya ada tersebut dalam Taurat , adalah semat-mata dari wahyu. Dan kesan yang lain ialah bahwa rahasia kecurangan itu dengan ayat ini telah dibuka. Inilah rahasia yang dibuat jadi rahasia oleh Ahbar dan Rubban mereka , yang teruss disingkirkan oleh ayat , sehingga mereka mesti berhitung benar-benar terlebih dahulu sebelum terus-menerus berbuat. curang.

Lain pula halnya dengan para pengikut mereka. Yaitu yang keras fanatik mempertahankan pendirian, tetapi tidak mengerti apa sebenarnya isi Kitab yang mereka pertahankan itu. Mereka disebut pada ayat seterusnya.

وَ مِنْهُمْ أُمِّيُّوْنَ لاَ يَعْلَمُوْنَ الْكِتَابَ إِلاَّ أَمَانِيَّ وَ إِنْ هُمْ إِلاَّ يَظُنُّو
"Dan setengah dari mereka adalah yang tidak kenal tulisan, tidak mereka ketahui akan al-Kitab, kecuali dongeng-dongeng dan tidak ada mereka selain bersangka-sangka. " (ayat 78).

Mereka hanya taqlid kepada guru. Apa kata guru, itulah yang benar. Menyelidik dan memakai pikiran sendiri tidak sanggup. Bahkan menulis dan membacapun tidak bisa, apatah lagi akan membaca Kitab Taurat itu. Yang mereka pegang hanya apa yang diterangkan guru. Maka penuhlah mereka dengan dongeng-dongeng, khayal, pelajaran yang tidak-tidak dan tidak dekat sedikit juga dengan kebenaran. Kalau diajak membicarakan yang sekarang, mereka hanya sanggup menceritakan yang dahulu.

Kalau diajak kepada kenyataan, mereka lari ke dalam angan-angan. Agama mereka hanya sangka-sangka, entah ia entah tidak. Tetapi bagi mereka angan-angan itu adalah pegangan teguh. Dan mereka tidak boleh ditegur atas kesalahan mereka. Telah membatu dan membeku faham mereka. Dalam ketaatan mereka pegang apa yang diajarkan oleh guru dengan tidak memakai pikiran, mereka berhati sempit dan benci kepada orang lain.

Demikianlah keadaan kaum Bani Israil atau Yahudi seketika syari'at Islam mulai bangkit, agama yang telah tinggal dalam sebutan lidah belaka. Dan beginilah suasana beragama pada segala jaman, apabila kebebasan berpikir telah dibendung clan ditutup oleh orang­orang yang disebut pemimpin agama sendiri.

Sebab itu bila membaca ayat yang seperti ini, seyogyanya kita umat Islam yang telah 14 abad jaraknya dari zaman Nabi Muhammad saw berfikir kalau-kalau kita telah ditimpa pula oleh penyakit seperti ini .

Syukurlah agama kita Islam tidak mempunyai kependetaan , yaitu pemuka-pemuka agama yang wajib dipatuhi , walaupun telah jauh terpesong daripada yang telah digariskan Allah. Sungguhpun demikian dalam peredaran jaman, gejala-gejala seperti ini pernah juga kejadian. Salah satu dari sebab kerusakan yang menimpa Bani Israil itu disebutkan pada ayat yang selanjutnya.

فَوَيْلٌ لِّلَّذِيْنَ يَكْتُبُوْنَ الْكِتَابَ بِأَيْدِيْهِمْ ثُمَّ يَقُوْلُوْنَ هَذَا مِنْ عِنْدِ اللهِ لِيَشْتَرُوْا بِهِ ثَمَناً قَلِيْلاً
"Malaka celakalah bagi orang-orang yang menulis kitab dengan tangan mereka, kernudian mereka katakan : "Ini adalah dari sisi Allah. "Karena mereka hendak menjualnya dengan harga yang sedikit. " (pangkal ayat 79).

Padahal Kitab Taurat mereka sendiri sudah ada. Sekarang mereka tambah lagi dengan penafsiran sendiri, membuat hukum ushul dan furu' pokok dan ranting. Setelah pekerjaan membuat kitab itu selesai , mereka berkata bahwa ini adalah dari Tuhan. Disamakan dengan wahyu IIahi yang tidak boleh diganggu-gugat lagi.

Orang yang bodoh, yang ummi, tak tahu tulis baca sebagai tersebut tadi, menerimalah apa yang beliau-beliau tulis itu sebagai wahyu Ilahi, kata suci yang tidak boleh dibantah. Orang-orang yang mencari keuntungan untuk diri berbesar hatilah dan maulah membayar. Dibayar dengan uang berbilang atau dengan pangkat, kedudukan, kebesaran duniawi. Berapapun besar jumlahnya, atau berapapun tinggi pangkat yang didapat, semuanya adalah harga yang sedikit; atau lebih tegas lagi tidak ada harganya.

فَوَيْلٌ لَّهُمْ مِّمَّا كَتَبَتْ أَيْدِيْهِمْ
"Celaka bagi mereka dari apa yang ditulis oleh tangan mereka. "

Karena yang ditulis itu adalah palsu. Karena mereka akan bertanggungjawab di hadapan Allah karena berbohong dan menipu manusia

وَوَيْلٌ لَّهُمْ مِّمَّا يَكْسِبُوْنَ
"Dan celaka bagi mereka lantaran penghasilan mereka. " (ujung ayat 79).

Memang orang Yahudi mempunyai lagi di samping Taurat kitab agama yang bernama Talmud. Akan berapalah lamanya penghasilan harga yang sedikit itu akan mereka rasai ? Padahal mereka telah memutar-balik kebenaran? Akan berapa lamakah kepalsuan bisa berlaku ? Akan berapa lamakah manusia bisa diperbodoh ?

Pemeluk agama yang manapun yang memimpinnya sudah sampai kepada taraf jual-beli agama seperti ini, namun kutuk Tuhan mesti memakan mereka. Kecelakaan tidak dapat dielakkan. Oleh sebab itu ayat ini yang sebab turunnya ialah Bani Israil di jaman Rasul, namun kita kaum Muslimin haruslah mengoreksi diri sendiri dengan dia. Sebab tersebut dalam Hadits yang shahih, sabda Rasulullah s.a.w :

  

"Sesungguhnya akan kamu ikuti jejak orang yang sebelum kamu,sejengkal demi sejengkal dan .sehasta demi sehasta. "

Ketika menafsirkan ayat ini, janganlah kita tersenyum-senyum membaca kejahatan Yahudi di jaman Nabi s.a.w, dan kita lupa kelalaian kita di jaman sekarang. Karena suasana yang sudah sampai ke tingkat inilah maka kita telah dapat dijajah oleh bangsa-bangsa yang berlainan agama dengan kita lebih dari 300 tahun lamanya.
 


01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21  22  23 24 25 26 27 28 29  To Main Menu